Pantun Minang_Nasehat Kehidupan


Adat basandi syarak.syarak basandi kitabullah.
semboyan ini lah yang menjadi dasar kehidupan dan budaya masyarakat Minang yang artinya kehidupan masyarakat minang yang sangat kental dengan adatnya ini selalu berdasar kepada Syarak (agama islam) dengan syarak yang berdasar pada kitabullah (al-quran)

berikut adalah kutipan-kutipan pantun yang sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari masyarakat minang

Lamo hiduik banyak di raso
jauah bajalan banyak di liek
Jiko iman kurang di dado
disiko umat mangko ka sasek.

iman tetaplah menjadi dasar panduan utama dalam menajalani kehidupan untuk dunia maupun akhirat. seiring dengan bertambahnya usia dan semakin luasnya dunia yang dijelajahi maka kita kan semakin tersesat jika tidak memegang teguh iman kepada Alloh SWT

Oi, adiak rambahlah paku,
Nak tarang jalan kaparak.
Oi, adiak ubahlah laku,
Nak sayang urang ka-awak.

Ratak limau dek binalu
Tumbuah sarumpun di tapi tabek
Kok abih raso jo malu
Bak kayu tangga pangabek

dipantun ini digambarkan betapa pentingnya rasa malu. Dalam hadits pun Rasullullah juag mengambarkan bahwa malu merupakan bagian dari iman. jika rasa malu ini sudah hilang maka diibaratkan seperti sebuah ikatan kayu yang tali pengikatnya sudah putus atau hilang sama sekali maka kayu-kayu akan berserakan tanpa ada kendali. bisa diambil contoh dikehidupan zaman sekarang ketika orang-orang sudah mulai meninggalkan budaya yang satu ini.

nan kuriak iolah kundi nan merah iolah sagi
nan baiek iolah budi nan elok iolah baso

Anak urang kampuang ilalang
nak lalu ka kampuang baso
Malu jo sopan kalau ilang
Abihlah raso jo pareso

pulau pandan jauh di tangah
di baliak pulau si angso duo
hancua badan di kanduang tanah
budi baiak takana juo

budi pekeri yang baik adalah buah dari iman seseorang. orang baru bisa dikatakan beriman jika dalam perilakunya tergambar akhlak yang mulia. dalam hal ini adat istiadat minang kabau sangat menjunjung tinggi baiknya budi pekerti ini.

karatau madang di hulu
babuah babungo balun
marantau bujang dahulu
di rumah paguno balun

buruang bangau tabang k hulu
d tembak anak rang Agam
marantau denai dahulu
untuang tabangkik batang tarandam

anjuran untuk merantau menuntut ilmu karena masih muda jadi di kampung belum bisa berguna. maka dalam tradisi minang kabau para pemuda sangat dianjurkan untuk merantau mencari ilmu dan pengalaman agar nanti kelak dewasa dapat bermanfaat dan dapat mengemban amanah kehidupan yang berguna bagi semua orang.

Payokumbuah jalannyo luruih,
Singgah sabanta di Piladang.
Kok gantieng jan sampai putuih.
Tinnggakan juo salai banang.

walaupun merantau jauh tapi tetap harus menjaga tali silaturahim dengan minang kabau. sejauh apa pun merantau ke negeri orang tapi orang minang tetap akan menjunjung tinggi budaya dan agamanya serta tidak akan memutus hubungan dengan daerah asal

semoga bermanfaat!!
wallahu 'alam

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar